Ilmu Tanah, Universitas Gadjah Mada

Ilmu Tanah Universitas Gadjah Mada (Dini)

Ilmu Tanah Universitas Gadjah Mada (Dini)

Halo sobat intipers! Aku Dini Wanti Rahayu dari Ilmu Tanah Universitas Gadjah Mada angkatan 2018. Ilmu Tanah ini bernaung di Fakultas Pertanian. Kali ini aku ingin sharing pengalaman kuliah ku dan memperkenalkan jurusan/prodi yang aku ambil. Bagi teman-teman yang mau bertanya atau diskusi, bisa komen di bawah artikel ini. Kalau sempat akan dibalas ya, jawabannya akan masuk ke email kalian kok. Pastikan kalian baca sampe beres dulu artikel ini sebelum bertanya. Kalian juga bisa nonton versi videonya melalui link berikut. Klik Disini

Secara umum, jurusan Ilmu Tanah Universitas Gadjah Mada seperti apa?

Ilmu Tanah itu kita belajar misalnya tanah kaya apa sih yang cocok untuk lahan pertanian tebu. Perkebunan teh, dll. Sejauh ini kita belajar tentang cara pembentukan tanah, asal usul tanah, bahan induk tanah dan faktor yang mempengaruhi tanah. Nah jadi ketika kita udah mengetahui karakteristik tanah tersebut, udah tahu sifat fisika, kimia dan biologi tanahnya begini nanti cocok untuk tanaman A karena tanaman A butuh unsur hara yang banyak dikandung di tanah ini.

unisa

Bagi kalian yang ingin mendapatkan info jurusan dan masuk perguruan tinggi follow Instagram @intipkuliah. Akan ada live lebih dari 60 jurusan per bulan. Klik Disini

Apa yang jadi alasan masuk jurusan Ilmu Tanah Universitas Gadjah Mada?

Sebenernya karena guru saya, saya jadi suka Kimia. Di kelas 10 yang ngerasa Kimia tuh susah banget, sampai akhirnya stigma saya didobrak sama beliau, dan ternyata kimia tuh asik gitu. Pas kelas 12 tuh mulai pilih jurusan, mikirnya mau masuk Kimia murni. Terus karena aku anaknya keukeuh dan ambisius anaknya  pengen UGM, jadi pada waktu itu mikirnya nanti dulu deh Kimia murni-nya. Jadi saya searching jurusan yang nyambung sama Kimia,  ada tuh jurusan Ilmu Tanah. Setelah saya research tuh ternyata jurusan ini banyak kegiatan lapangannya, kaya ambil sampel tanah ke pantai , dll yang mana aku suka banget kegiatan outdoor. Dari situ ya udah mikir fix banget mau masuk Ilmu Tanah gitu.

Apa mata kuliah dan tugas yang khas dari Ilmu Tanah Universitas Gadjah Mada?

Sejauh ini, menurut saya yang paling menarik dan khas itu pasti Dasar-dasar Ilmu Tanah, jadi di situ kita belajar tanah ini terbentuk oleh apa, batuan dan prosesnya gimana apakah dari pelapukan atau sedimentasi gitu. Satu lagi yang paling saya suka ini Genesis dan Klasifikasi Tanah. Jadi, dari mata kuliah itu kita bisa tahu ciri-ciri tanah tertentu itu berarti tanahnya masuk ke klasifikasi tanah yang A B C gitu. Klasifikasi tanah itu gak cuma satu, ada beberapa. Nah dari situ kita bisa tahu tanah yang selama ini dipegang itu masuk klasifikasi itu  gitu ya contohnya.

Praktikum

Jadi di Ilmu Tanah itu praktikumnya ada yang di lab sama praktikum. Namanya lagi praktikum nilai disiplin itu harga mati, telat 1 menit itu udah gak akan bisa masuk lab dan itu kaya challenging banget. Bener-bener kita tuh mempertaruhkan kalau misalnya jam 13.30  harus masuk, nah adm 13.00 kita semua udah siap tuh di koridor depan lab. Senengnya pas praktikum itu kita bisa immplementasiin yang kita pelajari atau yang dosen ajarkan di kelas, kaya ngelihat langsung “oh ini ya yang kata dosen itu”. Pas sebelum pandemi juga kita praktikum ke Karangsambung pas 11-14 Maret, sama Prof. Junon kita lihat langsung, megang langsung yang dipelajari di mata kuliah Genesis dan Klasifikasi Tanah . kita juga susur sungai juga, seru banget!

pmb2-min

Nah namanya praktikum nanti pasti ada laporan praktikum. Dulu yang pas SMA kan praktikum hanya materi yang harus praktikum aja, sedangkan di kuliah itu praktikum ada setiap Minggu dan laporannya itu tulis tangan. Itu tantangannya pertama harus tulis tangan, terus ada syaratnya kaya harus jurnal internasional minimal dari tahun 2016 dll, belum lagi kalau salah penulisan daftar pustaka itu mengurangi nilai banget. Saya tuh pernah ngumpulin laporan telat, untungnya asistennnya baik dan laporannya diterima. Terus, pas praktikum itu bener-bener diperhatiin detail, kesalahan penulisan sekecil apapun tuh harus dibenerin gitu. Dari situ aku jadi belajar ternyata penulisan itu gak seremeh itu dan harus bener-bener diperhatiin semuanya.

Sebenernya kuliah di Ilmu Tanah UGM itu berproses dari SMA yang mata pelajarannya itu-itu aja, ke perkuliahan yang jadi spesifik kaya Fisika Tanah, Biologi Taanah. Seiring berjalannya waktu itu kita beradaptasi kok, mata kuliahnya juga gak yang langsung susah tapi pelan-pelan semuanya, dari yang umum terus menjurus. Gak berasa susahnya sih. Sejauh ini yang menurut saya susah itu di laporan lapangannya.

Praktikum di lab, selesai presentasi seminar

Adakah konsentrasi atau kelompok keahlian di jurusan ini?

Kebetulan di Ilmu Tanah UGM ada Departemen Ilmu Tanah Jurusan Ilmu Tanah jadi dari awal gitu. Sebenernya ada mata kuliah pilihan, tapi saya belum pernah ambil karena takut ke-distract gitu jadi gak optimal di mata kuliah umum.

Apa saja jalur masuk untuk jurusan ini?

Saya masuk lewat SBMPTN, yang sekarang namanya ganti ya jadi UTBK. Sebelumnya juga ikut SNMPTN tapi belum berkesempatan lolos. Di sisi lain saya udah daftar UTUL UGM, tapi Alhamdulillah lolos SBMPTN jadi saya gak jadi ke Jogja untuk UTUL pada saat itu.

Ada tips buat mahasiswa baru jurusan ini?

Buat temen-temen mahasiswa baru Ilmu Tanah, mungkin temen-temen ngelihat kami yang sudah duluan punya pengalaman di jurusan ini pun masih butuh banyak penyesuaian. Entah itu circle pertemanan, sistem pendidikannya juga. Adaptasi itu terus ada, untuk temen-temen yang baru masuk dan udah ngerasa gak cocok di jurusan ini, saran aku cobain dulu, jalani dulu jangan langsung ngerasa gak bisa di jurusan ini. Gak kaya saya masuk, saya gak suka ya udah saya balik, enggak kaya gitu konsepnya.

Kalau misalkan kaya saya nih maunya Kimia Murni, sampai akhirnya saya di Ilmu Tanah. Kenapa saya gak SBMPTN lagi? Kenapa gak nyoba di Kimia Murni? Saya mikirnya Tuhan ngarahin saya di Ilmu Tanah karena jalur saya berkembang itu di Ilmu Tanah, mungkin aja kalau gak di sini saya gak akan berkembang dan gak akan jadi Dini yang seperti ini. Jadi, buat temen-temen coba dulu, jalani dulu, baya kita beradaptasi kalau bener-bener gak cocok baru keluar gitu.

Kalau soal anak  Ilmu Tanah itu pada ambis atau enggak, itu tergantung temen-temen milih temennya siapa. Kalau di circle saya sendiri gak abis gitu chill aja gitu masalah akademik, tapi banyak juga yang bener-bener harga mati harus dapat A minimal B+. Banyak juga yang sering ikut lomba-lomba. Ilmu Tanah ini ada forum yang se-Indonesia yang sering mengadakan lomba, entah itu lomba poster, videografi, cerdas cermat, dsb. Jadi, buat temen-temen yang fokus ke akademik bisa join di situ. Kita juga dari ilmu tanah yang sering ngadain event lomba gitu.

Berdasarkan pengalaman pribadi, saya lebih prefer ke organisasi karena saya suka. Kalau temen-temen yang kurang nyaman di organisasi juga gapapa, bisa fokusin ke akademik. Saya sendiri ngerasa untuk belajar itu lebih butuh effort lebih, sedangkan kalau di organisasi itu jalanin event lebih effortless. Asik banget pokoknya!

Tips untuk Calon Mahasiswa Baru

Kalau tips untuk camaba yang masih bingung cari jurusan dan cari passion. Coba deh tipsnya ini, di mata pelajaran apa yang kalian ngejalaninnya gak kerasa? Misalnya pas gurunya bilang “oke temen-temen sekarang waktunya istirahat” terus kalian ngerasanya “hah udah lagi?”, nah itu ada kemungkinan passion kalian di sana. Kalau udah suka sama mata pelajaran tertentu, coba search jurusan yang berkaitan dengan pelajaran yang kamu suka. Terus lebih dalami lagi tentang beberapa jurusan yang kamu pilih. Lalu, buat temen-temen yang masih bingung bisa join ke Ilmu Tanah, karena sebenernya Ilmu Tanah itu gak sesempit itu. Bukan karena ada di fakultas pertanian jadi ranahnya di pertanian aja gitu, enggak kaya gitu.

Lihat vlog dari ribuan mahasiswa di seluruh Indonesia di Youtube Intip Kuliah. Klik Disini

Bagaimana prospek kerja dari alumni jurusan ini?

Setahu saya, bisa di instansi pemerintah, BUMN atau swasta, jadi pengajar juga bisa. Kalau di sektor pemerintahan bisa masuk ke Kementrian Pertanian, Dinas Lingkungan itu nanti fokus jobdesk memperbaiki vegetasi yang ada di daerah aliran sungai. Kalau di BUMN dan kakak tingkat rekomendasinya di PTPN, PT Rajawali Nusantara Indonesia, cuma saya kurang tahu jobdesknya gimana di sana. Ada lagi tenaga pengajar tapi harus S2 dulu. Nah kalau di sektor swasta itu biasanya ada yang jadi pelaksana areal, itu tugasnya memanajemen SDM sama pengoptimalisasian SDA. Terus ada lagi RnD, itu Research and Development itu pengaplikasian ilmu Tanah banget.  Bisa juga jadi peneliti di sektor swasta yang gak harus S2 dulu.

Harapan dan rencana ke depannya?

Jangka pendeknya pengen semester 5 ini cepet-cepet beres. Kalau jangka panjang ada ambisi pengen lanjut studi ke S2 ke Jerman, tapi who knows kalau ada kesempatan kerja ya bisa aja diambil.

Kode konten: C209

Komen dibawah! 2

  1. Sherlinda Putri Rahmadhani

    Assalamualaikum Kak Dini, salam kenal. Aku mau nanya nih kak, rencananya aku mau ambil ilmu tanah kak, nah kalau pandemi kayak gini tugas yang dikasih kira kira ngapain ya kak?
    Dan kalo boleh tanya dulu skor utbk kakak berapa? Terus apa ada mapel khusus yg nilainya hrus tinggi di utbk buat bisa keterima di ilmu tanah? Misal kayak teknik itu katanya ada mapel fisika sama mat yg harus bagus biat keterima di teknik.
    Sekian kak, terimakasih.

  2. Zidny

    Kak, kalau masuk ilmu tanah dan jurusan pertanian lewat ujian mandiri,
    selain tkdu (mtk, b.indo, dan b.Inggris) & TPA ada tambahan
    Tes Santek Biologi ya kak? Jaarak Per Tes TKDU, TPA, dan Santek berapa lama kak? Terimakasih…

Jawaban dari penulis akan masuk email kamu.

Your email address will not be published. Required fields are marked *